trans studio - losari - sumba opu, PIMNAS #6

setelah di telpon berkali-kali akhirnya mbak lina angkat telpon juga...


q: mbak, cepetan turun! langsung ke parkiran! dah pada di bis lhoooo~
ml (mbak lina): oh iya-iya (telpon mati)


kami (saya, mbak fera, mas binsar, mas rangga, mas seno, mas standy) langsung cabut ke parkiran bus dan jengjeng, cuma kita yang ditunggu lho #bangga

sambil nunggu, padahal ini adalah saat genting karena masih nunggu mbak yon dan mbak lina, tapi kami foto-foto, haha



akhirnya mereka datang juga tapi kami nggak dapet tempat di empat bus yang sudah menunggu itu, akhirnya pindah ke bus yang entah darimana asalnya dengan orang-orang yang bukan anak UGM (yang penting sampe losari lah -red)

dalam perjalanan, saya sudah membayangkan hunting foto sunset karena sependengaran saya kami akan ke sumba opu pukul tujuh, jadi bisa lihat sunset sepuasnya :D

sampai disana, losari sudah penuh orang, rame gituuu dan ada panggung serta beberapa stan pameran, entah acara apa. tapi tetap saja sunset adalah hal pertama yang ingin saya nikmati karena sunset di pantai losari sangat terkenal~

foto sunset yang beneran di laptop satunya -,-

disana saya diajakin buat main banana boat, tapi nggak deh, males basah-basahan.. tapi malah saya agak mabuk karena nungguin di dek apung yang deket sama tempat banana boatnya.

setelah puas mabuk-mabukan nonton sunset, saya kembali ke kumpulan anak-anak terbuang yang ada di deket panggung. mereka ngajakin buat makan seafood dan habis yang lain selesai main banana boat, kami cabut ke daerah deket-deket losari buat cari tempat makan.

di perjalanan kesana, masih banyak anak UGM yang berkeliaran tapi mereka semua di bus. kami sih nggak memperdulikan, malah lanjut jalan cari tempat makan. sampai di tempat yang sudah direkomendasikan (lupa namanya-red), kami pesen makan, tapi malah lupa nggak difoto -,-"

dua orang yang ikut kami tiba-tiba pamit buat pergi beli oleh-oleh karna udah ditunggu yang lain, nggak jadi makan intinya. yasudahlah, kami tetep lanjut makan aja sampai waktu menunjukkan pukul setengah 8.

akhirnya diputuskanlah untuk mengakhiri acara makan itu dan segera pergi ke sumba opu. di perjalanan mas rangga pamit duluan soalnya dijemput saudaranya. akhirnya tinggal saya, mbak yon, mbak fera, mbak lina, om seno, mas standy, dan mas binsar. 

kami bertujuh jalan santai menuju sumba opu..

di jalan...

q (qisthi): kok aku nggak liat anak UGM ya? (yang lain celingukan)
ml (mbak lina): cari dulu bisnya... (tetep jalan sambil liat-liat)
q: nggak ada ya?
mf (mbak fera): (telpon anak farmasi yang lain) kalian dimana? ha? udah di UNHAS? (semua terdiam, tapi tetep jalan)
ml: yaudah daripada kita sampe sini nggak dapet apa-apa, sekarang kita cari oleh-oleh aja dulu..
q: haaa, bener-bener...

perjalanan pun diisi dengan mencari oleh-oleh dengan keluar masuk toko. tiba-tiba mbak yon yang udah beli masuk toko lagi dan bilang..

my (mbak yon): eh, ada bis UNHAS tuh.. (saya keluar)
q: suruh nunggu dulu deh mbak, temenin aku ke toko sebelah yuk beli yang lain (mbak yon ngangguk dan bilang ke anak yang di bis itu buat nungguin)

saya dan mbak yon tetep asik cari baju, pas udah rampung nemuin yang lain yang malah duduk di pinggiran kayak orang terlantar. saat itu waktu menunjukkan pukul 9 kurang entah berapa pastinya...

NB: percakapan intinya kayak gini cuma lupa siapa yang ngomong :p

q: bisnya mana? (celingukan)
mf: udah pergi, mereka bis UNHAS buat anak unpad dan nggak balik ke UNHAS soalnya nginepnya nggak disana..
mas standy (ms): demi apa?? terus gimana?
q: trus gimana? (duduk)
ml: paling sewa angkot..
mf: aku masih tanya-tanya sama anak LO bakal ada bis UNHAS yang bisa jemput kita nggak..

beberapa waktu kemudian...

mf: katanya lagi ditanyain ke rektorat...

beberapa lama kemudian...

mf: katanya nggak bisa jemput kita...
os (om seno): naik angkot aja..
my: jalur?
mf: (nyebutin jalur-jalurnya dan nggak saya tangkep)
ml: oke ayo jalan, udah hampir jam 9 nih..

kami pun jalan menuju jalan besar dekat dengan losari dan alhamdulillah langsung ada petepete lewat dan berhenti.

q: jalur berapa tuh?
ml: udah sewa ajalah..

akhirnya petepete disewa senilai 45 ribu untuk tujuh orang, ayey! kami pun kembali ke rusunawa dengan selamat, hahaha


ceritanya udah the end sih disini, soalnya setelah itu cuma perjalanan pulang walaupun ada tragedi saya kelaperan-pesawat delay-beli makanan-mau beli lagi udah di sms katanya dah mau berangkat, ahahaha. dan sisanya sampai di jogja, kami (kloter pertama) disambut di rektorat dengan spanduk yang wow banget, intinya selamat datang juara umum UGM, yah semacam itulah :D

dan disana sebenernya ada cerita-cerita lucu yang belum aku sebutin..
  1. om seno kehilangan apa itu baju praktek elinsnya di rusunawa blok A habis latihan presentasi (day 1), udah dicari kemana-mana sampe tanya satpamnya, LOnya, cleaning servisnya tapi nggak ketemu, padahal isinya tiket pesawat #errrr. sampe-sampe kami udah suudzan sama beberapa orang dan berpikir kalo om seno bakal naik kapan pulangnya, hahaha, om seno juga mikir gitu sih. dan di day 4 pas sebelum wisata, ternyata itu baju dibalikin dengan keadaan selamat, tiket masih ada oleh mas binsar. dan ternyata eh ternyata disembunyiin ma temen sekelompoknya sendiri -.- 
  2. sejak awal menempati kamar 402, jendela kamar saya dan mbak yon bening dan akhirnya kami menutupinya dengan koran baru #dodol. dan paginya ternyata mau dipasang plastik transparan gitu yang bikin kacanya jadi burem, eh sama mas-masnya yang masang diketawain dulu karna itu koran baru -________-"
  3. sejak awal menempati kamar 402 juga... kamar mandi kami belum ada gayungnya alhasil karna malas turun ke lantai 1, kami pinjem gayungnya kamar mbak fera. paginya saya lapor ke LO sampai 3x karena pas lapor pertama: mbak kamar 402 belum ada gayungnya, diiyain sama mbaknya terus saya tinggal pergi dan balik lagi belum ada gayungnya juga, saya pun mengingatkan lagi, eh pas turun lagi belum ada lagi, saya tinggal pergi dan balik lagi belum ada gayungnya lagi. sampe bosan dan menyerahkan hal itu ke mbak yon. tapi ternyata yang jaga beda, mas-mas gitu, akhirnya kami bilang dan masnya ngiyain sambil nyatet no kamar. kami tinggal pergi lagi dan pas balik lagi malah ditawarin 3 gayung dengan warna yang berbeda dan saya disuruh milih #LOL jangan-jangan gayungnya hasil akumulasi permintaan saya :p

well, overall, Makassar oke juga buat dinikmati! :D
dan bakal kangen kangen banget sama kalian semua, esp temen-temen penunjang! :D
mbak yon - room mateku dari APPS sampai di pimnas ini, temen menggalau tiap malam :D
mbak fera - yang terus nyemangatin buat latian sama prepare latian, dan kadang-kadang ikut menggalau :p

mbak lina - mbak yang paling ngemong, hahaha. paling tua sih #ups. calon temen mbolang sering2
mas binsar - asisten oke, kepercayaan! hahaha
om seno - si muka datar
mas rangga - yang selalu bangga kalo dibilang cina
mas ervan - yang nggak jelas
mas detiza - yang juga nggak jelas
mas bon-bon - yang jarang kumpul karna ketinggalan :p
I'm gonna miss you, guys! :D

This entry was posted on Friday, August 19, 2011 and is filed under ,,,. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response.

4 Responses to “trans studio - losari - sumba opu, PIMNAS #6”

  1. lanjutkan gan,ayo kita rebut emas pimnas taun depan

    ReplyDelete
  2. halo... salam kenal... :)
    aku nuzuli, anak teknik, yang sengaja punya link blogmu di blogku..
    ternyata kamu ikut pimnas ya? padahal sebenarnya aku juga ada di tempat yang sama lho pas ada pimnas, tapi aku bukan ikut itu, cuma sekedar main ke makassar, ke UNHAS, dan kemana-mana di sana...
    padahal kalo tau kan bisa jalan2 bareng... :)

    oya, thank you, for linked my blog in yours... i was surprise..

    ReplyDelete
  3. @nuzuli: salam kenal juga nuzuli :) hahaha iyaa alhamdulillah yah.. main-main aja? berapa lama? aku belum puas nih di makassar, belum ke bantimurung -.- kamu kemana aja?

    ReplyDelete