jadi mahasiswa --a

Masih inget dari pas awal lulus SD, guruku SD nyuruh aku masuk SMP N 1 Godean atau SMP N 6 Yogyakarta aja, tapi aku ngeyel, lagian ortu juga nggak mau, kasiannya kalau besok nyari SMA pakai kuota2 yang diambil dari sekolah luar kota berapa, akhirnya aku ikut tes masuk SMP N 8 Yogyakarta (sekolahnya masku dulu), tapi pas hari H pengumuman aku ketendang, dan larilah aku ke SMP Muhammadiyah 3 Yogyakarta (muga). Awalnya sih nggak suka, soalnya pengennya kalau swasta dapetnya muha (SMP Muhammadiyah 2 Yogyakarta) tapi karna orang tua njelasin kalau terlalu jauh nganternya akhirnya aku milih di muga aja. Kasihan mbayangin ortu bolak-balik jauh banget, dari Ujung Kulon (temen SMAku ngasih nama rumahku ini saking jauhnya, haha) sampai Jalan Kapas (kalau susah mbayangin, kira-kira jarak rumah ke situ adalah 20an km). Tapi walaupun awalnya kepaksa tapi akhirnya aku bisa lulus dari situ dengan NEM yang cukup memuaskan yang bisa mbawa aku ke sekolah selanjutnya :)

First time, aku pengen banget masuk SMADA (SMA N 2 Yogyakarta), apa karna masku lagi ya? Dari dia aku tau smada kayak apa, sepertinya asik, aku tau majalahnya (persada) dan aku pengen masuk situ, aku juga tau kalau disana ada klub pecinta alam tapi aku nggak tau namanya kalo ini, hehe. Tapi lagi-lagi ortu berkata lain, SMA N 1 Yogyakarta a.k.a Teladan benar-benar dipertahankan, katanya sayang kalo NEMnya bisa masuk kenapa nggak masuk situ, dan finally, aku benar-benar ndaftar disana dengan beberapa syarat dan salah satunya adalah aku mau masuk sana kalau ada klub jurnalistiknya dan ternyata memang ada, namanya SIGMA. Tapi sama saja pas hari terakhir PSB aku sama temenku SMP, Berry, mati-matian berdo'a biar ketendang ke SMADA, haha, dan pas yang lain teriak Alhamdulillah, aku ma dia malah bermuka suram, aku ma dia secara resmi diterima di teladan. Astaghfirullah, aku ternyata blas nggak ada rasa syukur ya pas itu, ampun ya Allah...

Dan mari kita lihat apakah pilihan orang tua benar-benar membuahkan hasil...

Tiga tahun di teladan, aku belajar mencintainya dengan tulus pastinya, walaupun kenyataannya aku lebih mencintai SIGMA daripada teladan sendiri, hehe. Satu tahun terakhir, terlalu banyak duduk untuk lebih banyak mempersiapkan diri buat UAN ma UM. UAN yang diwarnai aksi demo penolakan untuk ditiadakan membuat banyak siswa bingung apakah akhirnya diadakan atau tidak, karena pengumuman jadi tidaknya UAN kalo nggak salah adalah bulan Februari, sedangkan UAN biasanya diadakan di bulan April, zzz... dan akhirnya UAN diadakan dan tanggalnya DIMAJUKAN (wooow, mbikin geger!!) yaitu tanggal 22-26 Maret 2010, dan yang lebih mbikin gondok UM UGM dilaksanakan tanggal 28 Maret 2010 sehari setelah UAN selesai. The real war begin!

Nggak cuma aku yang mati-matian belajar tiap hari, maksain diri buat terus belajar padahal otak benar-benar sudah jenuh dan yang tambah mbikin mikir adalah kita harus milih jurusan apa yang pengen kita masukin pas kuliah nanti, yang jelas aku milih UGM, nggak ada yang lain, soalnya mau keluar kota juga nggak boleh sama orang tua. Sebelumnya aku terpaku banget buat jadi dokter, tiap try out aku ngisi pilihan pertama KU, kedua farmasi, dan yang ketiga selalu berubah-ubah. Karena takut semakin frustasi aku konsultasi sama alumni, bimbel, ma BK, dan mereka bener-bener memberikan pandangan baru kalau misalnya aku nggunain pilihan-pilihan itu buat UM, kemungkinan untuk gagal bener-bener besar, tapi kalau otak bener-bener mampu dan hati bener-bener yakin ketrima pakai aja, sedangkan aku tau aku nggak pinter-pinter banget, ingatanku terbatas apalagi soal pelajaran, haha. Trus akhirnya aku mantepin pilihanku buat milih pilihan 1 farmasi, 2 kimia mipa, dan 3 mikrobiologi pertanian satu hari sebelum entri data kolektif di sekolah ditutup.

Hari pertama UAN, sangat menyebalkan, tau kalo soal A dan B beda mbikin bener-bener emosi, bukan karna aku salah nyontek, bukan juga karna aku pengen nyontek, tapi di situ bener-bener kayak nggak ada keadilan, mending kalo dibolak-balik kayak tahun sebelumnya, masih adil, karna tingkat kesulitan soal berbeda-beda. Oh ya Allah, siapa to yang mbikin soal?! belom pernah SMA ya! bzzttt... Tapi kan nggak bisa ngapa-ngapain akhirnya pasrah saja, belajar dikit-dikit buat UAN, nyicil juga buat UM mengingat waktu sempit dan masih merasa belom siap.

Hari selanjutnya pun akhirnya selesai dilalui, hari sabtu, seperti orang-orang yang sebelumnya memberi nasehat, silahkan melihat tempat UM kalian, setelah keliling buat lihat, mampir dulu di maskamp (masjid kampus UGM) trus pulang, banyak-banyak doa, dan pas itu kerasa banget beratnya perjuangan, nggak tahan lagi akhirnya nangis, mikir apakah semua do'a yang aku minta dari orang tua, guru-guru, satpam sekolah, kakak, adik, simbah, pakdhe, budhe, saudara-saudara sepupu, temen-temen, dan dia yang jauh disana bakal manjur sesuai yang diharapkan, apakah perjuanganku selama ini akan menghasilkan sesuatu yang diharapkan, aku cuma bisa curhat ma Allah tentang kegundahan itu, tears run down my face...

Hari H UM UGM, benar-benar tidak tenang, tapi sebisa mungkin tenang, udah janjian buat pakai seragam kebanggan teladan dan jas almamaternya, tarik napas panjang tak lega-lega juga, akhirnya pamit sama orang tua, nangis lagi (sumpah cengeng banget aku), sama bapak diwelingi biar tetep tenang, dan sebelumnya dapet sms dari sahabatku, Nisqul, kalau mau tenang baca surat An-Nas, Al-Falaq, Al-Ikhlas, trus mbaca ayat kursi, trus syahadat tiga kali sebelum ngerjain, dan aku udah mulai nglakuin itu pas di motor...

Masuk gedung F.MIPA UGM untuk menghadapi sesuatu yang berhubungan langsung dengan masa depan bukan hal yang gampang, nyampe di parkiran aku sendiri, jalan sendiri menuju ruanganku di lantai dua, semua mata tertuju padaku, berseragam dan berjas almamater teladan, mbikin aku jadi harus narik napas lebih panjang, akhirnya ketemu sama temen-temen...

Disana masih banyak yang mbuka buku, mungkin nginget-inget apa yang mereka belum inget, sedangkan isi tasku nggak ada buku catatan satupun, cuma ada map yang di dalemnya kartu ujian, tempat pensil, dompet, minuman, makanan, udah. Siap nggak siap kan kalo udah hari H harus siap, makanya tunjukkan kalo kamu udah siap! lumayan lho kalo bisa mbikin saingan grogi duluan liat kamu, hehe.

Bel pertama bunyi, semua orang masuk, di kelas itu aku bareng beberepa temenku juga, soal dibagi, kemampuan IPA dulu, usahain ngerjain biologi dulu, lalu kimia, matematika ipa, baru fisika. Pokoknya yang gampang dulu lah. Alhamdulillah bisa ngerjain bio ma kimia dengan lumayan mudah, padahal tiap tryout mesti nggak bisa, zzz. Trus beralih ke matematika IPA, JEDHER!! Mulai deg-degan cuma bisa ngerjain dikit, padahal target ngerjain 8, mau gambling mesti mikr berkali-kali, lewatin dulu pindah ke fisika, soal paling nakutin buatku, bisa nggarap 10 dari 20 soal tapi beberapa dari itu gambling, pindah lagi deh ke matematika, liat jawabannya aja trus cari cara biar ketemunya salah satu dari itu, haha. Akhirnya selesai juga..

Bel kedua, kemampuan dasar, madasnya marmos banget!! Bener-bener beda dari tipe soal madas UM kemarin, huaaa rasanya pengen nangis, tapi harus tetep tenang, kan bahasa indonesia sama bahasa inggirsnya udah kelar walaupun bahasa inggrisnya banyak yg gg yakin, gambling lagi aku (mau gimana lagi?!). Madas memang ngabisin waktu, edaaan susah banget, aku mbaca doa lagi siapa tau dikasih petunjuk, tapi mungkin karna keadaanku nggak tenang aku malah nggak khusyuk, akhirnya balik ke soal, sampai bel rampung dan TPA selesai aku masih nggak yakin bakal ketrima :(

Eh, nyampe rumah malah adekku bilang dia nyatet jawaban UM yang dikasih tau dari radio, tuh kan beneeeeeeeer, salah banyak deh, pasrah sudah..

Tapi hari H pengumuman, tanggal 17 April 2010, semuanya jadi
nggak kerasa ya, udah lulus SMA, perjuangan yang sangat berat setahun ini, belajar kesana kemari (sekolah - bimbel - rumah - suruh ngajarin alumni - konsultasi - ikut try out), rutinitas yang bener-bener melelahkan, tapi Alhamdulillah tujuan tercapai :)

Dan sekarang tinggal menunggu waktu buat ospek, ngrasain sesuatu yang biasanya cuma diliat di TV, jadi mahasiswa? masih lama sih 3-4 bulan libur sih, wah2..

Tapi yang penting sudah tenang, juga udah lulus SMA walaupun nilainya nggak bagus-bagus banget, tapi untungnya ortu nggak kecewa dengan itu, sekarang ndoain temen-temenku yang belom dapet kuliah, berjuang ya kawan! jangan menyerah! semoga Allah memberikanmu yang terbaik! amiiin ya Rabb :)

dan orang tua pun ternyata lebih tau apa yang terbaik untuk kita, kadang lebih baik dari kita tahu diri kita sendiri :)

*makasih buat semua doa yang udah dipanjatkan, makasih juga buat dia yang selalu denger keluh kesahku selama ini dan mbantuin aku tegas sama pilihanku :)

This entry was posted on Wednesday, May 12, 2010 and is filed under ,,. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response.

Leave a Reply