ramadhanku dulu, ramdhanku sekarang

hmm, nggak kerasa udah ramadhan lagi :) alhamdulillah, udah 18 tahun bisa melewati ramadhan :D

jadi inget dulu seperti apa. diajarin biar puasa penuh dari kelas 1 SD, ikut TPA, ikut sholat tarawih, dan kawan-kawannya.

sholat tarawih di rumahku jadi semacam senam, cepet soalnya, 20 rakaat, witir 3 rakaat, dimulai habis isya jam setengah 8, selesai jam setengah 9, haha, gimana tuh? kalau dulu pas aku kecil, yaaa aku selang-seling, 4 rakaat ikut, 4 rakaat lagi nggak. pas agak gedhe, aku jadiin 11 rakaat atas inisiatif sendiri :p kadang kalau nggak mau kalah sama yang lain, berjuang deh memenuhi 23 rakaat, haha. tapi sekarang alhamdulillah udah full 23 rakaat (yaiyalah, malu sama umur) :D

dulu, kalau sholat tarawih, pasti rame sendiri, anak kecil jadi satu, kalau ada satu anak yang nggak ikut sholat, mesti ngganggu yang sholat dengan cara ngliatin anak lain yang lagi sholat, mantap deh, apalagi simbahku killer abis, sekalinya ketahuan mesti dimarahin habis-habisan, kalau aku sih jurus paling mantep, "simbah kandhakke (bilangin) ibu lho!" dan otomatis, diamlah aku, wkwk.

habis sholat tarawih, temen-temen TPA yang udah bisa baca Al-Qur'an ngumpul bareng sama ustadz ustadzah di serambi, kita tadarusan bareng, pake mic! haha, eksis abis deeeh. tapi sekarang udah beda, temen-temen udah ilang satu-satu sibuk sama kegiatannya sendiri-sendiri. generasinya semakin menghilang, padahal pengen banget ngumpul-ngumpul gitu, biar ramadhan selalu rame :(

buat TPAnya sendiri, sebenernya jalan, tapi sebagian adik-adiknya yang sekarang ke masjid, nggak ngaji, malah main ma temen-temennya. TPA lebih jadi tempat untuk ngumpul sama temen-temen daripada ngasah bacaan Al-Qur'annya, adik-adiknya bandel-bandel pula, apalagi yang cowok, hadeeeeh -________________-"

pokoknya jadi kangen masa-masa yang dulu, sekarang ustadz/ustadzahnya udah pada nikah sih, terus karna udah pada punya anak jadi nggak pernah kelihatan lagi, tapi bukan salah mereka mengandung, hehe, salah kami generasi yang baru yang punya rasa nggak peduli. siapa lagi dong kalau bukan kami? lha kok malah takon dhewe? hehe

aku kangen ramadhanku dulu, tapi sekarang bukan waktunya mundur, waktunya sseseorang yang dulu menjadi santri sekarang menjadi ustadz/ustadzah :) wish we luck! haha

This entry was posted on Thursday, August 12, 2010 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response.

2 Responses to “ramadhanku dulu, ramdhanku sekarang”

  1. ramadhan nya samaa^^


    di kampungku yang dulu ya sama aja, hehehe


    sekarang harus lebih bertanggungjawab terhadap ramadhan ya? hehehe

    ReplyDelete
  2. @puguhindra:
    iya ya mas? waaaah berarti emang susah yang sekarang tu. dulu enak banget soalnya, ikut tpa sekali tu mbikin ketagihan, skrg ngajar ga mbikin ketagihan, hehe.

    iyaaa, doain bisa ke masjid trus mas :) kmrn malah dicurhatin sama ustadzahku dulu..

    ReplyDelete